Breaking News

Pemkab Bener Meriah Pasang Plang Nama Tanah Milik Daerah


Bener Meriah | tren24jam.com - Pemerintah Daerah Kabupaten Bener Meriah  melalui melalui Asisten I Drs. Mukhlis, Kepala Dinas Pertanahan Mahfuda, SH, MH, Kabag Tapem Setdakab Bener Meriah Khairmansyah, S.IP, M.Sc, Camat Wih Pesam Lukman, SE, Satpol PP dan Babinsa serta Reje kampung Wonosobo  memasang plang merek di lokasi tanah milik Pemkab Bener Meriah di Kampung Wonosobo, Jumat (07/02/2020).

Pemasangan plang merek tersebut, sebagai upaya pengamanan aset pemerintah daerah agar tidak disalahgunakan orang lain.

Demikian dijelaskan oleh Asisten I Setdakab Bener Meriah Drs. Mukhlis  di sela-sela pemasangan plang merek dengan menurunkan  anggota Satuan Polisi Pamongpraja (Satpol PP) dan Babinsa ke lokasi tanah yang terletak di depan markas  Batalyon 114 RK 114/SM  tersebut.


Asisten I Drs. Muklis  menegaskan, yang kita dilakukan  hari ini adalah proses administrasi pengamanan aset milik daerah Bener Meriah.

“Jadi, sebelum warga telanjur mendirikan bangunan, kita cegah dari sekarang, gunanya adalah untuk  menghindari terjadinya hal-hal yang tidak kita inginkan. Seperti persoalan kepemilikan lahan," jelas Mukhlis  di lokasi.

Drs. Mukhlis juga mengingatkan, “Supaya masyarakat paham dan taat kepada aturan, makanya kita  pada hari ini turun bersama tim  kelapangan sekaligus memasang Pamplet nama, supaya tidak adalagi pembangunan di area ini, apalagi itu adalah lahan milik daerah,masalah tanah merupakan persoalan yang sangat serius bagi masyarakat. Sehingga tidak boleh disepelekan,"tegas Mukhlis.

Sementara Kepala Dinas Pertanahan Kabupaten Bener Meriah Muhfudah, SH, MH  dalam kesempatan yang sama menerangkan,  saat ini kita tengah fokus melakukan pengawasan terhadap lahan milik Pemerintah Kabupaten Bener Meriah  agar tidak ditempati atau digarap oleh masyarakat secara ilegal.

Sa’at ini kita sedang giat-giatnya lakukan pendataan dan pengawasan terhadap aset-aset tanah milik  pemda,” jelas Kepala Dinas Pertanahan Kabupaten Bener Meriah Mahfudah, SH, MH.

“Ini adalah aset daerah, dan ini perlu diawasi agar tidak digunakan masyarakat tanpa izin, karena kalau sudah ditempati, biasanya akan susah untuk pergi dan harus dibongkar paksa, jadi sebelum itu terjadi kita harus mewanti-wantinya," tambahnya.

“Kita akan terus aktif  melakukan sosialisasi kepada masyarakat terkait larangan penggunaan lahan pemda tanpa pemberitahuan, kedepannya hal ini akan terus intens dilakukan," ungkap Mahfudah, SH, MH.

Tambah Mahfudah, “Kami menargetkan seluruh lahan milik Pemda akan kita beri papan nama, agar tanah tersebut terlindungi, tentunya itu akan kita lakukan secara bertahap," pungkasnya. (Andika)